BEI: Delisting sudah ada mekanisme dan aturan yang berlaku

A man walks past screen at the Indonesia Stock Exchange building in Jakarta, Indonesia, September 6, 2018. REUTERS/Willy Kurniawan

 

JAKARTA — Bursa Efek Indonesia (BEI) baru saja men-delisting saham PT Truba Alam Manunggal Engineering Tbk (TRUB) efektif pada hari ini, Rabu (12/9). Asal tahu saja, saham TRUB resmi dicatatkan di BEI pada 16 Oktober 2006. Saham TRUB yang disuspend sejak 2013 berada di harga Rp 50 per saham.

BEI sebelumnya juga telah memanggil beberapa emiten yang sudah masuk radar delisting. Emiten-emiten ini masuk radar delisting lantaran dalam waktu dua tahun sahamnya sudah disuspensi, antara lain PT Bara Jaya Internasional Tbk (ATPK) dan PT Sekawan Intipratama Tbk (SIAP).

Direktur Pengembangan BEI, Hasan Fawzi mengatakan, aturan delisting ini sudah ada dan terkait saham yang di-delisting berarti memang sudah sesuai dengan aturannya.

“Kan memang ada kriteria jika memang sudah harus di-delisting,” ujar Hasan saat ditemui di BEI, Rabu (12/9).

Lebih lanjut, berdasarkan peraturan nomor I-I tentang penghapusan pencatatan (delisting) dan pencatatan kembali (relisting) saham di bursa, BEI menghapus pencatatan saham perusahaan tercatat apabila perusahaan tercatat mengalami sekurang-kurangnya satu kondisi dari dua yang ada.

Adapun kondisnya adalah mengalami kondisi, atau peristiwa, yang secara signifikan berpengaruh negatif terhadap kelangsungan usaha perusahaan tercatat, baik secara finansial atau secara hukum, atau terhadap kelangsungan status perusahaan tercatat dan tidak dapat menunjukkan indikasi pemulihan yang memadai.

Dan, saham perusahaan tercatat yang akibat suspensi di pasar reguler dan pasar tunai, hanya diperdagangkan di pasar negosiasi sekurang-kurangnya selama 24 bulan terakhir.

Namun, sebelumnya, BEI masih akan terus berupaya untuk meminta penjelasan terkait prospek bisnis ke depan emiten yang bersangkutan agar masih bisa diselamatkan.

 

Sumber:

https://investasi.kontan.co.id/news/bei-delisting-sudah-ada-mekanisme-dan-aturan-yang-berlaku

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.