Berikut saham-saham emiten pengeksor pilihan sejumlah analis

Sejumlah pengunjung duduk berlatar belakang pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/6). Perdagangan IHSG akhir pekan ini ditutup melemah 0,52 poin atau 0,0089 persen ke level 5.821,81. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/ama/18.

 

Perang dagang antara Amerika Serikat dan China yang membuat sebagian besar mata uang negara emerging market patut diperhatikan oleh emiten-emiten berorientasi ekspor.

Bertoni Rio, Senior Analyst Research Division Anugerah Sekuritas menjelaskan, perang dagang membuat posisi dollar AS sebagai aset safe haven semakin solid. Di sisi lain, mata uang negara-negara emerging market rentan terkoreksi secara mendalam, contohnya Argentina dan Turki.

Pelemahan mata uang yang signifikan di suatu negara dapat berakibat pada penurunan daya beli masyarakat dan penarikan dana investasi oleh investor asing. “Yang perlu diwaspadai adalah perusahaan yang menjadi mitra bagi emiten yang melakukan ekspor berpotensi mengalami gagal bayar,” ujar Bertoni, Jumat (31/8) lalu.

Maka dari itu, emiten yang melakukan kegiatan ekspor perlu mengevaluasi mitra dagangnya di negara-negara yang mengalami depresiasi mata uang cukup dalam.

 

Di sisi lain, kondisi ini bisa menjadi kesempatan bagi emiten tersebut untuk berekspansi ke negara-negara maju yang daya beli masyarakatnya masih tergolong solid.

Sementara itu, Analis Binaartha Parama Sekuritas, Muhammad Nafan Aji berpendapat, untuk saat ini emiten-emiten yang berorientasi ekspor tak perlu khawatir untuk menjual produknya ke negara-negara yang terlibat perang dagang seperti AS dan China.

Pasalnya, hubungan ekonomi antara Indonesia dan kedua negara tersebut secara umum masih baik, kendati AS sempat dikabarkan berencana menerapkan kebijakan proteksi ekonomi kepada Indonesia. Lagi pula, produk-produk Indonesia masih akan dibutuhkan oleh kedua negara tersebut selama belum ada subtitusinya.

Kalaupun kebijakan tarif impor juga dikenakan kepada Indonesia, emiten-emiten masih bisa mencari potensi pasar ekspor di negara-negara lainnya. “Emiten perlu bekerja sama dengan stakeholder pemerintah ketika ingin mencari pangsa pasar baru,” kata Nafan.

 

Nafan sendiri merekomendasi beli saham pada emiten-emiten yang memiliki pendapatan dari segmen ekspor seperti PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL), PT Integra Indocabinet Tbk (WOOD), dan PT Mayora Indah Tbk (MYOR) masing-masing dengan target jangka panjang Rp 428, Rp 790, dan Rp 3.500 per saham.

Dari sisi likuiditas saham, William menjagokan SRIL yang notabene merupakan penghuni indeks LQ45. Ia merekomendasikan beli saham SRIL dengan target Rp 472 per saham.

Sedangkan dari segi kinerja, William memfavoritkan MYOR sebagai emiten yang bisa memaksimalkan potensi ekspor di tengah koreksi rupiah. Emiten tersebut direkomendasikan beli dengan target Rp 3.600 per saham.

Adapun Bertoni memfavoritkan MYOR dan menyarankan investor untuk membeli saham emiten tersebut.

 

Sumber:

https://investasi.kontan.co.id/news/berikut-saham-saham-emiten-pengeksor-pilihan-sejumlah-analis

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.