Lonjakan permintaan panaskan batubara

FILE PHOTO: Imported coal is seen lifted by cranes from a coal cargo ship at a port in Lianyungang, Jiangsu province, China July 26, 2018. REUTERS/Stringer/File Photo. ATTENTION EDITORS – THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. CHINA OUT. NO COMMERCIAL OR EDITORIAL SALES IN CHINA. NO RESALES. NO ARCHIVES

 

Jakarta — Harga batubara tetap dalam tren bullish dalam beberapa waktu ke depan. Masih tingginya permintaan dari sejumlah negara kawasan Asia memberi sentimen positif pada komoditas ini.

Kemarin, harga batubara kontrak pengiriman Oktober di ICE Futures bertengger di US$ 114,00 per metrik ton, atau menguat tipis 0,04% ketimbang sehari sebelumnya. Adapun dalam sepekan terakhir, harga batubara telah menguat 1,56%.

Sebenarnya, sepanjang pekan ini pergerakan si hitam cenderung stagnan. Karena selalu ada di level US$ 113 per metrik ton dan menjajal posisi US$ 114 per metrik ton.

Kendati demikian, analis Asia Tradepoint Futures Deddy Yusuf Siregar mengatakan, dalam waktu dekat harga batubara berpotensi menguat dan bisa melampaui US$ 114,15 per ton yang dicapai pada 29 Agustus lalu. Sekadar catatan, angka tersebut merupakan level tertinggi batubara sejak Januari 2013.

Alasannya, permintaan batubara yang tinggi dari Filipina, Vietnam, hingga Korea Selatan, membuat harga komoditas tersebut masih berada di tren bullish. “Padahal, Korea Selatan sudah mulai membatasi penggunaan batubara, namun faktanya kebutuhan impor komoditas energi masih cukup tinggi,” terang dia, Jumat (7/9).

Selain itu, katalis positif bagi pergerakan harga batubara juga berasal dari kabar adanya sejumlah tambang di China yang ditutup sebagai efek dari inspeksi lingkungan. Dengan begitu, permintaan batubara dari China berpotensi meningkat, untuk mengantisipasi ancaman berkurangnya cadangan.

Lebih lanjut, terdapat prediksi dari Fitch bahwa cadangan gas alam dunia akan mengalami defisit di periode 2020–2025. Alhasil, sejumlah perusahaan pengelola pembangkit listrik mulai kembali mengincar batubara.

Direktur Garuda Berjangka Ibrahim menilai, penguatan harga batubara juga terbantu oleh koreksi yang terjadi pada indeks dollar AS dalam dua hari terakhir.

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.