Pemerintah tunda proyek infrastruktur, ini strategi Waskita Karya

JAKARTA,08/04-SPESIFIKASI PROYEK TOL BECAKAYU. Pekerja konstruksi terus beraktivitas di atas proyek pembangunan tol Becakayu di kawasan Kalimalang, Jakarta, Minggu (08/04). Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menegaskan kepada seluruh pihak bahwa tidak ada pengurangan spesifikasi dalam proyek pembangunan Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu), serta meminta kepada perusahaan kontraktor atau pemilik proyek untuk memiliki divisi khusus yang mengawasi dan bertanggung jawab mengenai keselamatan kerja ini. KONTAN/Fransiskus Simbolon/08/04/2018

 

JAKARTA — Rencana pemerintah untuk mengkaji sejumlah proyek infrastruktur tentu akan berefek pada target bisnis PT Waskita Karya Tbk (WSKT). Perusahaan ini tengah memutar otak untuk mengejar target kontrak di tahun ini pasca evaluasi proyek infrastruktur pemerintah.

Direktur Keuangan WSKT Harris Gunawan menjelaskan bahwa sejak 2014, Waskita telah melakukan investasi pada proyek jalan tol melalui Waskita Toll Road (WKR). Sehingga 70%-80% proyek yang dikelola Waskita saat ini masih merupakan proyek atas pengembangan usaha proyek jalan tol yang dilakukan oleh WTR. Sedangkan untuk proyek pemerintah, hanya sekitar 5% dari total nilai kontrak yang dikelola Waskita saat ini.

“Ke depannya, Waskita juga akan tetap melakukan ekspansi melalui investasi properti melalui Waskita Karya Realty (WKR), dimana akan membangun kawasan di daerah Jawa Barat, yang berdekatan dengan lokasi salah satu ruas jalan tol yang dimiliki WTR. Selain properti, Waskita masih akan berinvestasi pada beberapa ruas jalan tol di Jawa dan Kalimantan, serta akan mencoba menjajaki kesempatan investasi infrastruktur lainnya,” ujar Harris Gunawan kepada Kontan.co.id, Selasa (18/9).

Harris menambahkan, pengembangan usaha yang akan dilakukan oleh anak perusahaan inilah yang diharapkan akan menopang pencapaian kontrak baru yang dimiliki Waskita selain dari proyek konvensional infrastruktur lainnya. “Hanya saja proyek pemerintah tetap akan menjadi target utama kami untuk meningkatkan perolehan kontrak baru di tahun depan,” jelasnya.

Catatan saja, tahun ini WSKT menargetkan laba sebesar Rp 5 triliun. Sebagai perbandingan saja, emiten konstruksi pelat merah ini meraih laba Rp 4,20 triliun di tahun lalu. “Targetnya naik 7%-10% dari tahun lalu. Revisi target ini akibat beberapa proyek yang mengalami kemunduran. Seperti tidak ikut dalam investasi proyek tol Probolinggo-Banyuwangi yang kerjasamanya dengan Jasa Marga. Hal ini karena pertimbangan bisnis,” sebut Harris.

Pada Agustus 2018, nilai kontrak yang diperoleh WSKT sebesar Rp 11,8 triliun yang sudah didapat. Itu berasal dari sisa kontrak tahun lalu dan tambahan kontrak baru yang didapat tahun ini. Sebagian besarnya adalah proyek tol Trans Jawa dan Tol Trans Sumatra.

 

Sumber:

https://investasi.kontan.co.id/news/pemerintah-tunda-proyek-infrastruktur-ini-strategi-waskita-karya

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.